Cerpen 'Rumah Yang Terang': Refleksi Hilangnya Pesona Masyarakat Desa dalam Kumpulan Cerpen Senyum Karyamin Karya Ahmad Tohari

Hary Sulistyo

DOI: https://doi.org/10.23917/humaniora.v19i1.6165

Abstract

Salah satu cerpen karya Ahmad Tohari adalah Rumah yang Terang, dalam kumpulan cerpen Senyum Karyamin (2013). Cerpen tersebut merekam peristiwa masuknya listrik ke suatu desa. Seperti dinarasikan di dalam cerpen tersebut, keberadaan listrik berdampak secara signifkan terhadap masyarakat baik secara positif maupun negatif. Segi positif menghadirkan perubahan secara fsik dengan keberadaan lampu dan fasilitas lainnya untuk menunjang kehidupan masyarakat. Di sisi lain, segi positif tersebut berdampak negatif yaitu “matinya” budaya dan sisi-sisi kemanusiaan dengan hadirnya teknologi yang berdampak pada perubahan perspektif dan menjadikan mereka sebagai pasar untuk kapitalisme lanjut dengan keberadaan teknologi dan informasi. Rumusan masalah tulisan ini mengenai persoalan-persoalan yang hadir dalam masyarakat berkaitan dengan keberadaan teknologi dan informasi setelah hadirnya listrik yang memungkinkan masyarakat mengalami ketergantungan dan perubahan pola pikir karena interaksi dengan dunia luar. Metode penulisan ini dengan menunjukkan bentuk-bentuk inhumanisme masyarakat dalam cerpen tersebut. Teori yang digunakan adalah teori postmodernisme Jean Francois Lyotard sebagaimana dijelaskan oleh Struart Sim mengenai kondisi Nirmanusia. Hasil dari pembahasan ini adalah Inhumaisme dalam masyarakat desa yang diakibatkan oleh hadirnya listrik sebagai pondasi awal hadirnya teknologi dalam bentuk hilangnya kebiasaan-kebiasaan kultural bagi masyarakat setempat, baik dalam hal kebiasaan merespons alam atau konflik-konflik baru pasca hadirnya listrik dalam masyarakat. Hal itu terjadi karena hadirnya artifcial life, menggantikan peran alam yang selama ini menjadi bagian kehidupan masyarakat seperti keberadaan rembulan. Akses informasi yang diperoleh oleh masyarakat setelah mengenal teknologi yang menghadirkan nilai-nilai baru dan berbeda dengan nilai-nilai yang mereka miliki sebelumnya sebagai masyarakat komunal.

Keywords

Listrik; Postmodernisme; Nirmanusia; Hilangnya sisi-sisi kemanusiaan

Full Text:

PDF

References

Adorno, T. 1991. The Culture Industry dalam Strinati, Dominic. 2016. Popular Culture

Pengantar Menuju Teori Budaya Populer. Yogyakarta: Narasi-Pustaka Promothea.

Jaziri Bouagina, Dhouha & Abdelfattah Triki. 2014. “From Postmodernism to Postmodern

Consumer. The Impact on the Consumption Theory”. Postmodern Openings, Volume 5,

Issue 2, June, pp:99-117. Lumen Research Center in Socialand Humanistic Sciences:

Lumen Publishing House.

Lifshitz, Mikhail. 2017. Filsafat Seni Marx. (Terjemahan Ari Wijaya). Yogyakarta: Octopus.

Sim, Stuart. 2003. Seri Posmodern Lyotard dan Nirmanusia. Yogyakarta: Jendela.

Strinati, Dominic. 2016. Popular Culture Pengantar Menuju Teori Budaya Populer. Yogyakarta:

Narasi-Pustaka Promothea.

Takwin, Bagus. 2009. (Habitus x Modal)+Ranah = Praktik. Pengantar Paling Komprehensif

kepada Pemikiran Pierre Bourdieu. Yogyakarta: Jalasutra.

Tohari, Ahmad. 2013. Rumah yang Terang dalam Kumpulan Cerpen Senyum Karyamin.

Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Laman Internet

https://www.academia.edu/6898575/POSTMODERNISME_DALAM_PANDANGAN_JEAN_FRANCOIS_LYOTARD

Article Metrics

Abstract view(s): 465 time(s)
PDF: 1396 time(s)

Refbacks

  • There are currently no refbacks.