PEDAGANG KAKILIMA (PKL) DI KOTA SURAKARTA: Persepsi Masyarakat dan Alternatif Penanganannya

Joko Suwandi(1*)

(1) Program Studi Akuntansi FKIP Universitas Muhammadiyah Surakarta
(*) Corresponding Author

Abstract

Tujuan penelitian untuk mengetahui persepsi masyarakat kota Surakarta tentang ke-beradaan PKL sebagai sektor usaha informal ditinjau dari aspek ekonomis, sosial dan hukum, serta mengumpulkan alternatif saran/pendapat penanganan PKL agar keberadaannya bernilai positif bagi pembangunan kota.

Variabel penelitian adalah persepsi, Dasar persepsi ; pendidikan, sosial, dan motivasi sebagai variabel bebas (X) dan aspek tinjauan; ekonomi, sosial dan hukum sebagai variabel tergantung (Y). Pengumpulan data menggunakan daftar angket berstruktur

Populasi meliputi; seluruh warga kota yang berumur 15 tahun keatas (357.522 jiwa). Sampel acak menggunakan kombinasi purposive-stratified-quota sampling. Tempat komunitas sampel meliputi; kantor, jalan, pasar/pusat pertokoan, sekolah, dan tempat lainnya sebanyak 200 responden.

Analisa data menggunakan statistik deskriptif. Analisis korelasi dan regresi partial variabel X dan Y menghasilkan kesimpulan; semakin tinggi tingkat pendidikan, jenis pekerjaan, jumlah pendapatan, jabatan sosial/ketokohan dan motivasi warga, mereka akan mempersepsi lebih positif keberadaan PKL, baik dari tinjauan aspek ekonomi, sosial dan hukum, walaupun tidak dominan. Analisis deskripsi menyimpulkan; menurut tinjauan aspek ekonomi, PKL sebaiknya di pertahankan dan diberdayakan karena berdampak positif pada perekonomian kota. Menurut tinjauan dari aspek sosial, keberadaan PKl berdampak negatif terhadap keindahan kota dan memicu peningkatan arus urbanisasi, tetapi berdampak positif terhadap penurunan angka pengangguran. Dari tinjauan aspek hukum, PKL dinilai sebagai usaha yang ‘liar’, tidak berijin usaha dan menempati lahan bukan peruntukan.

Alternatif penanganan; Pemkot cq. Dinas Pengelola PKL harus secara konsisten melakukan penataan, pembinaan, penyuluhan dan pemberdayaan terprogram agar keberadaan PKL mampu mendukung program pembangunan kota.

Keywords

Pedagang Kaki Lima, Persepsi Masyarakat, Alternatif penanganan

Full Text:

PDF

References

Arundhati, K. (2000), Pemberdayaan PKL melalui kebijaksanaan Pembinaan, Dukungan, Kemitraan, serta peningkatan Ketrampilan, Jakarta, NEED Lingkungan Manajemen Ilmiah 2 (10), Oktober 2000.

Budi Prayitno, 2001, Kasualitas Pertumbuhan Tenaga Kerja dan Tingkat Penyerapan di Kota Surakarta (Penel), Surakarta, Lemlit-Unisri.

Chamid Abdullah, 1989, Peran Pedagang Kaki Lima Terhadap Kebijakan Ekonomi di Jawa Timur, Surabaya, Lemlit Untag.

Irwan Abdullah, 1997, Metode Penelitian Kuantitatif, Jakarta, Dirjen Pendidikan Tinggi Depdikbud.

Harold Koontz, (1996), Manajemen, Jakarta: Penerbit Erlangga.

James F. Enjel, (1992), Psikologi Sosial, Bandung, Alpabheta.

Joko Suwandi, 1987, Motivasi dan Mobilitas Pedagang Kakilima Sepanjang Jalan Gatot Subroto Solo, Surakarta, LPPM-Universitas Muhammadiyah Surakarta.

Kartono, K. 1990. Menggali Potensi PKL sebagai unsur pembangunan Dalam Pembangunan Bandung Kota Indah, Bandung, Fak, sospol, Unpad.

Kuntjorojakti, 1994, Kemiskinan di Indonesia, Jakarta, Yayasan Obor Indonesia.

Ma’arif Jamuin, 2002, Perilaku Ekonomi Pedagang Warung Tenda Dalam Krisis Moneter: Studi Kasus di Wilayah Kota Barat Surakarta, Surakarta, Lemlit UMS.

Manning, dan Effendi, 1996, Urbainsasi, Pengangguran, dan Sektor Informal di Kota, Jakarta, Yayasan Obor Indonesia.

Mohammad As’at, (1998), Psikologi Industri, Yogyakarta:Liberty-Press.

Nana Sudjana dan Ibrahim, (1989), Penelitian dan Penilaian Pendidikan, Bandung, Penerbit Sinar Baru.

Solo Pos, 6 Oktober 2001, 23, Mei 2002, 24 Mei 2002 dan 30 Mei 2002.

Suyatmini, 2000, Profil Pedagang Kaki Lima di Kartasura Kabupaten Sukoharjo, Jurnal Pendidikan Ilmu Sosial-IPS-FKIP-UMS, Vol. 10 No. 2 Desember 2000.

Yetty Sarjono, 2000, Analisis Perubahan Sosial Pedagang Sektor Informal di Kartasura Jawa Tengah,Surakarta, Lemlit UMS.

Vembriarto, (1990), Patologi Sosial, Yogyakarta: IKIP Yogyakarta Press.

Article Metrics

Abstract view(s): 4879 time(s)
PDF: 1238 time(s)

Refbacks

  • There are currently no refbacks.