PENGARUH KONSENTRASI TERHADAP FITOREMIDIASI LIMBAH Zn MENGGUNAKAN ECENG GONDOK (Eichornia crassipes)

Emi Erawati

Abstract

Pada penelitian ini, Eceng Gondok (Eichornia crassipes) akan dimanfaatkan untuk proses fitoremediasi air limbah Zn. Eceng gondok dipilih sebagai tanaman fitoremidiasi karena merupakan jenis gulma air yang sangat cepat tumbuh dan mempunyai daya adaptasi terhadap lingkungan baru yang sangat besar sehingga merupakan gangguan kronis dan sulit dikendalikan.

Bahan yang digunakan dalam penelitian terdiri dari eceng gondok, zink powder, dan aquadest. Alat yang digunakan adalah botol air mineral. Penelitian dibagi dalam 2 tahap  aklimatisasi dan fitoremidiasi. Pada tahap aklimatisasi  eceng gondok dimasukkan ke dalam 500 mL aquadest. Eceng gondok berada didalam aquadest selama 216 jam atau 9 hari. Pada tahap fitoremidiasi eceng gondok yang telah di-aklimatisasi dimasukkan kedalam limbah  Zn dengan konsentrasi 1,2,3,4,5,6,7,8 dan 9 ppm. Pitoremidiasi dilakukan selama 9 hari dan setiap 24 jam tanaman diukur massa tanaman, panjang daun, dan akar.

Pada variasi konsentrasi sebesar 1 ppm limbah cair Zn terjadi kenaikan massa tanaman dari berat awal 92,81 gram menjadi 96,988 gram selama 9 hari. Namun tanaman mengalami kerontokan pada akar dan daun sehingga menguning. Pada konsentrasi 2 ppm sampai 7 ppm terjadi penurunan massa tanaman pada hari ke-8. Namun tanaman belum mengalami kematian. Eceng gondok mengalami gejala awal dari kematian tanaman, yaitu akar yang mulai rontok, daun menguning, dan daun layu. Pada konsentrasi 8 ppm terjadi penurunan massa tanaman pada hari ke 6 sampai hari ke 9, dan pada konsentrasi 9 ppm terjadi penurunan massa tanaman pada hari ke 6 juga sampai hari ke 9. Dan pada air kran, tanaman kayu terus mengalami kenaikan massa hingga hari ke 9

Full Text:

PDF

References

Momon, M.H. dan Meilani, L., 1997, Tingkat Pencemaran Air Limbah Rumah Tangga, Jurnal Penelitian Pemukiman, 13 (1) : 34-42.

Rossiana, N., Supriatun, T., Dhahiyat, Y., 2001, Fitoremidiasi Limbah Cair dengan Eceng Gondok (Eichornia crassipes (Mart) Solms) dan Limbah Padat Industri Minyak Bumi dengan Sengon (Paraserianthes falcataria L. Nielsen) Bermikoriza, Universitas Padjajaran, Bandung.

Suryadi, Y., 2012, Fitoremediasi Timbal (Pb) Dan Hg Dalam Air Tercemar Oleh Tanaman Eceng Gondok, Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati, Bandung

Tjitrosoepomo, G., 2000, Taksonomi Tumbuhan (Spermatophyta), Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

Article Level Metrics

Refbacks

  • There are currently no refbacks.